Pengertian Persepsi dalam Lingkup Perilaku Organisasi – Terlengkap

Pengertian persepsi – Pembahasan mengenai persepsi sangatlah penting. Karena dari persepsi lah semua penilaian dan keputusan lahir.

Apa itu Persepsi ?

Persepsi adalah sebuah proses dimana seorang individu mengorganisasikan dan menafsirkan kesan apa yang ditangkap oleh indera mereka agar memberikan makna bagi lingkungan mereka.Perilaku masyarakat didasarkan pada persepsi mereka tentang realitas , bukan pada realitas itu sendiri .

Perilaku masyarakat didasarkan pada persepsi mereka tentang “apa itu” realitas, bukan pada “hakikat” realitas itu sendiri.

 

Faktor yang berpengaruh terhadap Persepsi

Faktor Situasi:

  • Waktu

  • Lingkungan Pekerjaan

  • Lingkungan Sosial

Faktor Sang Penerima:

  • Sikap

  • Motif

  • Ketertarikan

  • Pengalaman

  • Ekspektasi

Factors Target Persepsi

  • Keunikan

  • Gerakan

  • Suara

  • Ukuran

  • Latar belakang

  • Perkiraan

  • Kesamaan

Attribution Theory dalam Persepsi

 

Ketika sesorang melakukan penilaian, orang tersebut mencoba menilai berdasarkan sebab internal maupun eksternal.

  1. Kekhasan; Menunjukkan perilaku yang berbeda dalam situasi yang berbeda.
  2. Konsensus; Respon yang sama dengan orang lain untuk situasi yang sama.
  3. Konsistensi; Merespon dengan cara yang sama dari waktu ke waktu.

Cara penilaian Persepsi yang paling sering digunakan

  1. Persepsi selektif: Orang-orang secara selektif menafsirkan apa yang mereka lihat berdasarkan kepentingan mereka , latar belakang , pengalaman , dan sikap .
  2. Halo Effect: Menggambar kesan umum tentang seorang individu berdasarkan karakteristik tunggal
  3. contrast Effect: Evaluasi karakteristik seseorang melalui perbandingan dengan orang lain
  4. proyeksi: memasukan karakteristik seseorang dengan orang lain
  5. stereotyping: Menilai seseorang berdasarkan persepsi dari dari kelompok/lingkungan orang tersebut

Aplikasi Penilaian Persepsi dalam Organisasi

  1. Wawancara kerja
  2. kinerja Harapan
  3. Evaluasi kinerja

Persepsi dan pembuatan keputusan individu

  1. Masalah: Sebuah perbedaan yang dirasakan antara kondisi saat ini dan keadaan yang diinginkan
  2. Keputusan: Pilihan yang dibuat dari antara alternatif yang dikembangkan dari data

Hubungannya dengan Persepsi :

Semua elemen dari identifikasi masalah dan proses pengambilan keputusan dipengaruhi oleh persepsi.

  • Masalah harus diakui

  • Data harus dipilih dan dievaluasi

Model Pengambilan Keputusan dalam Organisasi

Pengambilan Keputusan secara Rasional

  • model ” The complete world” : mengasumsikan informasi yang lengkap , semua pilihan yang diketahui , dan hasil yang maksimal

Realitas Terbatas

  • model “Dunia nyata ” : mencari solusi yang memuaskan dan cukup dari data dan alternatif yang terbatas

Intuisi

  • Sebuah proses bawah sadar diciptakan berdasarkan pengalaman yang menghasilkan keputusan yang cepat

Langkah-langkah dalam Pengambilan Keputusan dan Hubungannya dengan Persepsi

  1. Mendefinisikan masalah.
  2. Identifikasi kriteria keputusan.
  3. Mengalokasikan bobot untuk kriteria.
  4. Mengembangkan alternatif.
  5. Mengevaluasi alternatif.
  6. Pilih alternatif terbaik.

Kesalahan Perseptif dalam Pengambilan Keputusan

  1. Terlalu percaya diri : Terlalu yakin pada kemampuan sendiri untuk membuat keputusan yang baik – terutama ketika di luar keahlian pribadi
  2. Anchoring Bias : Menggunakan hanya satu informasi pertama yang diterima sebagai dasar untuk membuat serangkaian keputusan
  3. Kekeliruan konfirmasi: hanya Memilih dan menggunakan fakta-fakta yang mendukung keputusan kita
  4. Peningkatan Komitmen (Ngotot): Meningkatkan komitmen terhadap suatu keputusan meskipun terbukti salah.
  5. Kutukan Pemenang: Penawar tertinggi membayar terlalu banyak karena penilaian yang berlebihan
  6. Kekeliruan di Belakang: Setelah hasil yang sudah diketahui, baru mempercayai bahwa keputusan tersebut bisa saja diprediksi secara akurat terlebih dahulu
pengertian persepsi
pengertian persepsi

Kendala Organisasi yang Berhubungan Dengan Persepsi

  • Evaluasi Kinerja

    • Kriteria evaluasi manajerial mempengaruhi tindakan

  • Sistem Imbalan

    • Manajer akan membuat keputusan dengan keuntungan terbesar bagi mereka

  • Peraturan Formal

    • Membatasi alternatif pilihan dalam pengambilan keputusan

  • Kendala Waktu

    • Membatasi kemampuan untuk mengumpulkan atau mengevaluasi informasi

  • Sejarah

    • Keputusan masa lalu mempengaruhi keputusan saat ini.

Etika Pengambilan Keputusan

Kriteria Pengambilan Keputusan menurut:

Utilitarianisme

  • Keputusan yang dibuat hanya berdasarkan hasil

  • Mencari kebaikan terbesar untuk jumlah terbesar

Hak

  • Keputusan konsisten dengan kebebasan dan hak mendasar

  • Menghormati dan melindungi hak-hak dasar individu seperti whistleblower

Keadilan

  • Memaksakan dan menegakkan aturan secara adil dan tidak memihak

  • Pemerataan manfaat dan biaya.

  • Penilaian kriteria pengambilan keputusan.

Meningkatkan Kreativitas dalam Pengambilan Keputusan

Kreativitas: Kemampuan untuk menghasilkan ide-ide baru dan berguna

Siapa yang memiliki potensi kreatif terbesar?

  • Mereka yang mendapat skor tinggi dalam Keterbukaan terhadap Pengalaman

  • Orang yang cerdas, mandiri, percaya diri, berani mengambil risiko, memiliki kontrol lokus-of-intern, toleran terhadap ambiguitas, kebutuhan rendah untuk struktur, dan yang gigih dalam menghadapi frustrasi

Tiga Komponen Model Kreativitas

  • Keahlian, Ini adalah pondasi

  • Keterampilan Kreatif Berpikir, Karakteristik kepribadian yang berhubungan dengan kreativitas

  • Intrinsic Task Motivation, Keinginan untuk melakukan pekerjaan karena karakteristiknya

Seperti itulah makalah tentang persepsi dalam perilaku organisasi, semoga bisa bermanfaat.

Leave a Comment