Manajemen Aset & Kewajiban (Liabilitas) Bank Syariah

Manajemen Aset dan Liabilitas merupakan pembahasan yang cukup unik, jika dibandingkan dalam konteks perbankan konvensional. Berikut kami paparkan sedikit pembahasan tentang manajemen aset-liabilitas perbankan syariah – Islam.

Manajemen Aset & Kewajiban (Liabilitas) Bank Syariah

Manajemen aset-kewajiban melibatkan pengumpulan dan penyaluran dana. Lebih khusus lagi, terdiri dari proses perencanaan, pelaksanaan, dan pengendalian strategis yang mempengaruhi volume, campuran, jatuh tempo, sensitivitas tingkat keuntungan, kualitas, dan likuiditas aset dan kewajiban bank.

Tujuan utama dari pengelolaan aset-kewajiban adalah untuk menghasilkan berkualitas tinggi, stabil, besar, dan aliran yang berkembang dari pendapatan bunga bersih. Tujuan ini dicapai dengan mencapai kombinasi yang optimal dan tingkat aset, kewajiban, dan risiko keuangan.

Menurut teori, bank syariah harusnya kurang terekspos terhadap mismatch aset-kewajiban dan oleh karena itu risiko durasi ekuitas, daripada rekan-rekan konvensional mereka. Keunggulan komparatif ini berakar pada “pass-through” sifat bank syariah, yang bertindak sebagai agen bagi investor-deposan dan meneruskan semua keuntungan dan kerugian kepada mereka. Mengikuti model teoritis, setiap ketidakpastian negatif untuk pengembalian aset bank Islam diserap oleh pemegang saham dan investors – depositor.

Dalam prakteknya, bagaimanapun, pembagian risiko dan fitur pass-through tidak sepenuhnya diikuti. Sebagai contoh, dalam aturan berbagi keuntungan dan kerugian dengan deposan, bank membagikan keuntungan, bahkan jika tidak ada atau sedikit keuntungan, yang menciptakan distorsi dan menempatkan beban pada ekuitas pemegang saham (penyedia modal). Ketidaksesuaian kemudian timbul dari ketergantungan pada pembiayaan perdagangan jangka pendek dan penggunaan terbatas perjanjian berbasis kemitraan.

TREND TERHADAP ASET JANGKA PENDEK KURANG BERISIKO

Di sisi aset, sebagian besar bank-bank Islam telah membatasi diri untuk perdagangan aset keuangan, yang cenderung kurang berisiko dan jatuh tempo yang lebih pendek. Rata-rata, sebagai modus pembiayaan, murabahah (41 persen) adalah pilihan pertama bank syariah, diikuti oleh musharakah (11 persen), mudarabah (12 persen), ijarah (10 persen), dan lain-lain (26 persen).

Ketergantungan berlebihan bank syariah ‘pada instrumen perdagangan dan komoditas-pembiayaan telah membatasi pilihan mereka terhadap struktur jatuh tempo; sebagai hasilnya, sebagian besar pembiayaan mereka memiliki jatuh tempo jangka pendek.

Karena mereka bergantung pada jatuh tempo jangka pendek, bank syariah sangat terbatas dalam kemampuan mereka untuk menawarkan peluang investasi jangka panjang.
Partisipasi

RENDAHNYA PARTISIPASI DALAM KONTRAK BAGI HASIL

manajemen asset dan liabilitas bank syariah
manajemen asset dan liabilitas bank syariah

Sedangkan model teoritis pendukung promosi kontrak profit dan loss-sharing, partisipasi bank dalam instrumen ini rendah.Hasilnya adalah bahwa deposan cenderung menghindari risiko, sehingga bank menjadi penghindar resiko (risk averse); meskipun mereka mungkin memiliki peluang investasi yang baik atas dasar profit and loss sharing, mereka mungkin tidak dapat menemukan deposan bersedia mengambil risiko ini.

Bank syariah sering mengeluh bahwa infrastruktur kelembagaan untuk mendukung profit and loss sharing tidak ada. Mereka terkena sektor tertentu atau wilayah geografis, yang tidak sehat dan meningkatkan tingkat risiko lingkungan perbankan

KURANGNYA KEJELASAN ANTARA PEMEGANG SAHAM DAN INVESTORKUSTODIAN

Secara teori, perjanjian kontrak antara bank dan investor- Depositor harus didasarkan pada mekanisme “pass-through” di mana semua keuntungan dan kerugian yang diteruskan ke deposan-investor.

Namun, praktek ini sangat berbeda dari teori. Semua penyimpangan tersebut antara teori dan praktek berarti bahwa sistem ini tidak berfungsi pada potensi penuh dan telah menyesuaikan diri dengan fungsi terbatas.

Risiko pasar dalam Bank Syariah

Risiko markup

Bank syariah terkena markup resiko, karena tingkat markup yang digunakan dalam murabahahand instrumen pembiayaan perdagangan lainnya adalah tetap selama kontrak, sedangkan suku bunga acuan bisa berubah.

Risiko Harga

Dalam kasus bay ‘al-salaam (forward sale), bank syariah terkena volatilitas harga komoditas selama periode antara pengiriman komoditas dan penjualannya dengan harga pasar yang berlaku.

Risiko Nilai Sewa Aset

Dalam kasus ijarah operasi, bank terkena risiko pasar karena penurunan nilai sisa dari aset sewaan pada saat berakhirnya masa sewa atau, dalam kasus terminasi dini karena default, selama masa kontrak .

Risiko mata uang
Risiko mata uang muncul dari ketidaksesuaian antara nilai aset dan modal dan kewajiban dalam mata uang asing (atau sebaliknya) atau dari ketidaksesuaian antara piutang asing dan hutang luar negeri yang dinyatakan dalam mata uang domestik.

Risiko Efek Harga

Dengan pasar yang berkembang untuk obligasi syariah (sukuks), bank-bank Islam menginvestasikan sebagian dari aset mereka di surat berharga.

Risiko Pengembalian

Tingkat-of-return risiko berasal dari ketidakpastian dalam pengembalian yang diterima oleh bank-bank Islam atas aset mereka

Risiko Investasi Ekuitas

Di sisi aset, lembaga keuangan Islam yang terkena risiko investasi ekuitas dalam investasi profit dan loss sharing

Lindung Nilai Risiko

Lindung Nilai resiko adalah risiko kegagalan untuk mengurangi dan mengelola berbagai jenis risiko.

Risiko patokan

Risiko patokan adalah kemungkinan kerugian karena perubahan margin antara harga domestik pengembalian dan tingkat patokan pengembalian

Risiko Usaha

Risiko bisnis terkait dengan lingkungan bisnis bank, termasuk kekhawatiran ekonomi makro dan kebijakan, faktor hukum dan peraturan, dan infrastruktur sektor keuangan secara keseluruhan seperti sistem pembayaran dan auditor….

Leave a Comment