Investasi Saham Haram bisa Disebabkan Karena 14 Unsur Ini

Investasi saham haram dalam Islam jika melanggar prinsip-prinsip dalam ekonomi syariah.

Dalam berinvestasi saham ada transaksi-transaksi terlarang yang tidak boleh dilakukan. Jika hal terlarang tersebut dilakukan bisa menjadikan investasi saham haram.

Transaksi yang terlarang ini mengandung salah satu atau semua dari 14 unsur. Keempat belas unsur tersebut adalah : dharar, gharar, riba, maysir, risywah, maksiat dan kezhaliman, taghrir, ghisysy, tanajusy / najsy, ihtikar, bai’ al-ma’dum, talaqqi, al-rukban, ghabn, riba, dan tadlis.

Di artikel ini kita akan membahas unsur-unsur terlarang di atas secara singkat.

1. Dharar

Dharar adalah tindakan atau konsekuensi dari transaksi yang membahayakan atau merugikan pihak lain.

2. Gharar

Gharar adalah ketidakpastian dalam suatu akad atau transaksi. Ketidakpastian ini meliputi kualitas, kuantitas, dan waktu penyerahan. Dalam Islam semuanya harus jelas bagaimana kualitasnya, berapa jumlahnya, dan kapan barang/jasa akan diserahkan.

3. Riba

Riba secara sederhana adalah segala tambahan suatu barang atau utang tanpa adanya transaksi.

4. Maysir

Maysir adalah spekulasi yang bisa membuat seseorang untung tanpa usaha yang seimbang dan pihak lainnya rugi tanpa sebab yang masuk akal. Sederhananya maysir adalah judi.

5. Risywah

Secara pengertian sederhana Risywah adalah suap. Secara hakikatnya risywah adalah pemberian kepada seseorang dengan niat untuk melakukan kezaliman.

6. Maksiat dan Kezhaliman

Maksiat berarti melanggar perintah Allah. Sedangkan kezhaliman berarti menaruh sesuatu tidak pada tempatnya. Pengertian sederhana dari zhalim adalah melakukan tindakan yang merugikan / menyakiti suatu pihak.

7. Taghrir

Taghrir adalah usaha untuk mempengaruhi orang lain, baik dengan ucapan, tindakan, atau simbol yang mengandung kebohongan. Tujuan dari taghrir adalah orang melakukan transaksi dalam keadaan tertipu / tidak tahu.

8. Ghisysy

Ghisysy merupakan salah satu bentuk dari tadlis. Yaitu penjual hanya menyebutkan keunggulan dan kelebihan dari suatu barang / jasa, tetapi ia menyembunyikan kecacatan atau kekurangan yang bisa merugikan si pembeli.

9. Tanajusy / Najsy

Adalah upaya untuk menawar suatu barang dengan oleh suatu pihak yang tidak berniat untuk membelinya. Jadi tanajusy ini bisa saja dilakukan oleh orang bayaran, seakan-akan banyak pembelinya.

10. Ihtikar

Ihtikar adalah tindakan membeli suatu barang yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat. Lalu pembeli itu menimbun barang tersebut sampai terjadinya kelangkaan. Ketika kelangkaan terjadi, pemilik barang timbunan menjual barang timbunan tersebut dengan harga yang jauh lebih mahal.

11. Bai’ al-ma’dum

Adalah jual beli yang barangnya tidak ada pada saat akad berlangsung, atau jual beli barang yang penjual tidak / belum memiliki barang yang akan dijualnya.

12. Talaqqi al-Rukban

Talaqqi al-Rukban adalah bagian dari ghabn. Yaitu jual beli atas suatu barang dengan harga jauh di bawah harga pasar (ya, di bawah). Ini disebabkan penjual tidak mengetahui harga pasar atas barang tersebut.

13. Ghabn

Ghabn adalah ketidaksetaraan antar barang yang ditukarkan dalam suatu transaksi. Sederhananya Ghabn bisa berarti harganya sangat kemahalan atau sangat kemurahan dibanding nilai pasar yang sebenarnya.

14. Tadlis

Tadlis adalah upaya penjual untuk menyembunyikan kecacatan atau kekurangan suatu barang. Tujuan dari penjual yang melakukan tadlis tersebut adalah untuk mengelabui pembeli bahwasannya barang tersebut tidak cacat / kurang.

Dilarang dalam Keuangan Syariah
Melakukan investasi haram bagaikan racun dalam harta kita

Itulah 14 unsur yang menyebabkan investasi atau perdagangan saham bisa menjadi haram. Berinvestasi di saham syariah belum tentu pasti bebas dari keharaman. Patut dibedakan antara sahamnya yang halal dan cara mendapatkan yang halal. Ini bukan masalah remeh temeh, karena konsekuensi dari harta haram bisa sangat berat. Makanya kita harus hati-hati dalam berinvestasi saham.

Leave a Comment