13 Contoh Pelanggaran Etika Bisnis (Update 2018)

Bagi mereka yang sedang mencari beberapa kasus pelanggaran etika bisnis yang menarik, maka sebenarnya banyak sekali contohnya. Para pengelola bisnis mungkin merasa tertekan oleh para investor agar bisa menghasilkan keuntungan. Sehingga akhirnya membuat beberapa kesalahan etis dalam upaya untuk tetap kompetitif. Sedangkan kasus lainnya dikarenakan memang melanggar etika bisnis untuk memenangkan persaingan.

Berikut ini adalah beberapa kasus etika bisnis populer yang dilakukan oleh organisasi terkenal:

Contoh Pelanggaran Etika Bisnis

  1. Enron – Praktik akuntansi dan manipulasi pasokan energi yang diajukan menurunkan perusahaan ini. Enron: Orang-orang Tercerdas di Ruang adalah film dokumenter yang sangat bagus yang menjelaskan skandal tersebut.
  2. Monsanto – Monsanto telah dikritik karena ukurannya yang mega. Kritikus khawatir bahwa mereka mengambil alih persediaan makanan dan juga menciptakan masalah lingkungan yang negatif. Simak Kode Etik Monsanto untuk Chief Executive dan Senior Financial Officers.
  3. Arthur Andersen – Arthur Andersen dikenal karena praktik audit yang tidak etis. Simak Kejatuhan Arthur Andersen untuk rincian lebih lengkap.
  4. WalMart – Studi telah menunjukkan bahwa WalMart dapat menghemat uang orang tapi mungkin juga berdampak negatif pada masyarakat. Harga rendah mereka mungkin juga merugikan pemasok.Perusahaan menerima kritik saat kepemimpinan mengumumkan bahwa mereka ingin mempekerjakan karyawan yang lebih sehat dan produktif. WalMart telah dituduh anti serikat pekerja dan telah bertahan dari skandal keringat dan diskriminasi. Lihat Pernyataan WalMart Mengenai Kode Etik .
  5. Seluruh negara – Perusahaan menawarkan pinjaman subprime yang kemudian mengakibatkan gagal bayar. Kritikus telah mengklaim bahwa karyawan Countrywide memberi tahu klien bahwa propertinya akan meningkat nilainya dan pinjaman mereka dapat dibiayai kembali saat nilai pasar meningkat. Nilai pasar menurun menyebabkan banyak kehilangan rumah mereka. Lihat Kode Etik di Seluruh Negara .
  6. Beechnut – Etika Beechnut dipertanyakan saat diketahui bahwa mereka menjual “jus apel” ke negara-negara asing yang mengandung sesuatu yang kurang dari jus apel. Untuk informasi lebih lanjut tentang skandal ini, lihatlah Sejarah Beechnut dan Apple Juice Scandal .
  7. Strategi Starbucks – Clustering dapat memaksa perusahaan kecil keluar dari bisnis. Ada begitu banyak Starbucks di sudut-sudut jalan sehingga film-film seperti Best In Show mengolok-olok bagaimana mungkin ada satu Starbucks tepat di seberang jalan dari yang lain. Lihat Kode Etik Starbucks untuk CEO dan Pemimpin Keuangan.
  8. Praktik Manufaktur termasuk memproduksi sepatu lepas pantai untuk menghemat uang. Nike telah menggunakan pangsa sweatshop di bidang manufaktur. Mereka mendapat kecaman atas pelanggaran hak asasi manusia.
Contoh Pelanggaran Etika Bisnis Internasional
Contoh Pelanggaran Etika Bisnis Internasional

A. Kasus Pelanggaran Etika Bisnis oleh Volkswagen

Volkswagen mungkin adalah kasus etika bisnis terbesar tahun ini. Hal ini dikarenakan dua hal utama: pertama, VW adalah perusahaan besar, megah, dan terhormat, bukan perusahaan kemarin sore. Kedua, perusahaan tersebut tidak hanya terlibat dalam semacam kasus kecil seperti menyembunyikan atau mengotak-atik margin, akan tetapi langsung berbohong kepada regulator dan pelanggan mengenai aspek kunci dari kinerja mobilnya.

Tidak heran orang begitu tertarik membahas kebohongan yang diceritakan perusahaan tersebut. Yang mana mereka mencoba untuk mengkambinghitamkan para teknisinya, dan mencoba meyakinkan bahwa perusahaan Volkswagen tidak terlibat dalam kasus tersebut.

B. Kasus FIFA

Kasus besar lain tahun ini melibatkan sebuah organisasi yang kebanyakan tidak akan menganggapnya sebagai bisnis dalam pengertian tradisional, yaitu FIFA (the Fédération Internationale de Football Association). Badan pengatur sepak bola di seluruh dunia. Pada bulan Mei, beberapa pemimpin organisasi ditangkap karena korupsi – tapi bukan presiden bombastisnya, Sepp Blatter. Bulan berikutnya, Blatter mengundurkan diri , dan baru-baru ini dilarang, selama 8 tahun, berpartisipasi dalam kegiatan sepak bola yang terkait, oleh komite etik FIFA.

C. Kasus Hukum Bisnis – Panama Papers

Dalam setahun yang didominasi oleh isu hacking, Panama Papers mungkin adalah nenek moyang mereka semua, setidaknya dalam hal ukuran sebenarnya dari informasi pribadi sebelumnya yang dipublikasikan. Sebanyak 11,5 juta dokumen, yang terdiri dari 1,5 terabyte data, dicuri dari firma hukum Panama Mossack Fonseca oleh hacker yang tidak dikenal dan bocor ke konsorsium wartawan internasional. Kebocoran tersebut membuka berbagai cara di mana elit global mampu menyembunyikan kekayaan dan pendapatan mereka dari otoritas pajak dan pihak-pihak lain yang berkepentingan.

Kebocoran tersebut membuat lebih banyak berita utama di luar negeri daripada di Panama Papers Amerika Serikat, misalnya, menyebabkan pengunduran diri Perdana Menteri Islandia Sigmundur Gunnlaugsson, setelah bocor tersebut mengungkapkan bahwa dia tidak mengungkapkan ketertarikannya pada perusahaan lepas pantai yang merupakan kreditur untuk bangkrutnya Bank Islandia.

D. Kasus Etika Bisnis Terbaru (2017 & 2018)

Rujukan: fortune.com/2017/12/31/biggest-corporate-scandals-misconduct-2017-pr/

1. Kasus Alphabet dan Facebook

Di tengah spekulasi bahwa berita hoax yang tersebar di media sosial mungkin telah mempengaruhi pemilu AS 2016, Perusahaan raksasa seperti Facebook dan Google memilih mengabaikan kemungkinan itu.

Namun itu berubah pada tahun 2017, dengan Facebook dan Google – yang memperoleh sebagian besar pendapatan mereka dari penempatan iklan – keduanya mengatakan bahwa mereka telah menemukan akun yang terikat dengan pemerintah Rusia.

  1. Facebook melaporkan sekitar 3.000 iklan yang terkait dengan Kremlin yang bertujuan untuk membagi negara yang telah dibeli pada platformnya.
  2. Google, sementara itu, menemukan puluhan ribu iklan yang dibeli oleh entitas terkait Rusia di YouTube dan Gmail.
  3. Twitter juga mengungkapkan bahwa outlet berita yang dibayar oleh pemerintah Rusia, Rusia Today, telah menghabiskan $ 274.000 dalam iklan di platform pada tahun 2016.

Twitter, Facebook, dan Google masih menyelidiki berapa banyak aktivitas Rusia yang ada di platform mereka. Menambah masalah besar teknologi besar: Kongres tampaknya mengambil sikap lebih keras terhadap sektor ini, dengan beberapa di Capitol Hill mempertanyakan cara mereka membuat user terus datang kembali .

2. Kasus Perusahaan Uber

Jika sebelumnya Uber digugat dengan undang-undang adalah guncangan kecepatan, maka 2017 perusahaan ini mendapat kasus seperti dengan tuduhan pelecehan s3ksual, kepemimpinan Travis Kalanick yang dipertanyakan, dan penyelidikan kasus-kasus kriminal lainnya.

Pada bulan Februari, mantan karyawan Uber Susan Fowler datang ke publik menuduh budaya pelecehan s3ksual di Perusahaan ini. Pada bulan Mei, Departemen Kehakiman mengungkapkan penyelidikan kriminal atas dugaan penggunaan perangkat lunak yang dijuluki “Greyball” oleh Uber untuk menghindari regulator di wilayah geografis di mana ia beroperasi secara ilegal.

Tak lama setelah kepemimpinan perusahan berganti, London melarang Uber dari ibukota Inggris , dan pada bulan November, terungkap bahwa Uber telah diretas, menempatkan data dari sekitar 57 juta pengguna dalam bahaya .

Tidak seperti dalam kasus United Airlines, pengguna Uber telah memilih alternatif untuk mobil hitam. Karena kesengsaraannya yang sedang berlangsung, Uber telah menyerahkan sebagian dari pangsa pasarnya ke Lyft , sekarang mengendalikan 74% dari pasar AS terhadap 84% tahun lalu.

Uber pernah memiliki valuasi sekitar $ 68 miliar. Perusahaan perbankan Jepang, SoftBank, sementara itu membeli saham di perusahaan ini dengan valuasi $ 48 miliar.

Kita juga perlu tahu tentang prinsip etika bisnis. Supaya bisa membahasnya lebih mendalam.

Itulah sekilas dari kasus-kasus etika bisnis Internasional. Sebenarnya masih banyak lagi kasus etika bisnis lainnya. Dan tiap tahun selalu bertambah.

Leave a Comment