Apa Itu Kapitalisme dan Sejarahnya

‘Kapitalisme’ mengacu pada pengaturan sosial ekonomi di mana perusahaan bisnis swasta, dioperasikan dengan arah pemerintah minimal, dan pemilik – kaum kapitalis – biasanya menyediakan sebagian besar pembiayaan. Selain itu, dalam perekonomian kapitalis maju beberapa perusahaan-perusahaan swasta sangat besar dengan standar historis, penjualan mereka melampaui PDB beberapa negara kecil tapi makmur. Perusahaan-perusahaan ini biasanya diorganisir sebagai perusahaan atau saham gabungan perusahaan dengan kewajiban terbatas, dan diarahkan oleh manajer disewa bukan pemilik mereka.

Beberapa penulis sebelumnya pada subjek, bagi para sejarawan contoh seperti Sombart (1915), Weber (1930 [1922]) dan Tawney (1926), menemukan esensi kapitalisme dalam semangat tamak keuntungan pembuatan perusahaan. Karl Marx (1867 – 94) adalah orang pertama yang mencoba melakukan analisis sistematis dari ‘hukum ekonomi gerak’ masyarakat kapitalis. 

Bagi Marx, kapitalisme adalah ‘cara produksi’ ditandai dengan dua kelas produsen: kaum kapitalis, yang memiliki alat-alat produksi (modal atau tanah), membuat hari-hari keputusan strategis ekonomi pada teknologi, output dan pemasaran, dan tepat keuntungan dari produksi dan distribusi; dan para buruh, yang memiliki properti selain bebas untuk membuang tenaga mereka untuk upah pada istilah yang bergantung pada biaya menciptakan tenaga kerja dan jumlah pencari kerja. Munculnya kelas dominan pengusaha memasok modal yang diperlukan untuk mengaktifkan tubuh besar pekerja merupakan langkah penting dalam transisi dari feodalisme ke kapitalisme.

Di Inggris, didahului oleh Belanda, dapat tanggal dari abad ketujuh belas akhir keenambelas dan awal. Supremasi Belanda dalam perdagangan internasional, terkait dengan kebutuhan mendesak untuk mengimpor gandum dan kayu (dan karenanya mengekspor manufaktur), memungkinkan Amsterdam untuk menyudutkan perdagangan Baltik dan untuk menggantikan Venesia sebagai pusat komersial dan keuangan Eropa. 

Ibukota dengan demikian mengumpulkan yang tersedia untuk mendanai perusahaan carteran terkenal (Belanda East India Company, 1602; West India Company, 1621) serta perusahaan untuk merebut kembali tanah dan mengeksploitasi sumber daerah yang paling penting dari industri energi – gambut. Hal ini juga memberikan modal bagi pedagang beredar terlibat dalam sistem meletakkan-out yang memasok bahan baku untuk pekerja kerajinan domestik dan dipasarkan produk. 

Kapitalis Belanda berkembang lebih karena mereka tunduk pada pemerintahan Republik yang bersimpati untuk pasar bebas, nilai-nilai individualis. Di Inggris, di mana perkembangan ekonomi yang sama sedang berlangsung pada abad ketujuh belas keenam belas dan awal, kelas meningkatnya kapitalis terhambat oleh bengkok pemerintah paternalistik monarkis pada mengatur kegiatan mereka sendiri untuk tujuan fiskal dan tujuan kekuasaan dan nilai-nilai sosial.

Kontrol negara Tudor berusaha membimbing kandang bidang yang digunakan dalam umum, kontrol persediaan makanan, mengatur upah dan memanipulasi mata uang. The Stuart awal melangkah lebih jauh dalam menjual monopoli industri dan konsesi kepada pengusaha disukai dan perusahaan eksklusif, menyebalkan mereka yang kepentingannya dengan demikian rusak. Kaum kapitalis Inggris dilakukan perjuangan mereka menentang monopoli kepada Revolusi Cromwell. Ketika monarki dipulihkan pada 1660-an, iklim pendapat telah dibentuk oleh agama, revolusi politik dan ilmiah ke dalam suatu lingkungan yang disukai kemajuan kapitalisme dan meletakkan dasar untuk tahap berikutnya signifikan – Revolusi Industri. 

Diskusi yang lebih baru dari kapitalisme umumnya menjadi karya sejarawan ekonomi (lihat, misalnya, Landes 1969; Utara dan Thomas 1973; Rosenberg dan Birdzell 1986; dan Maddison 2001). Di antara teori ekonomi modern, diskusi subjek dipimpin oleh Schumpeter (1936 [1911], 1947) dan sejak itu telah diambil, setidaknya secara implisit, dalam diskusi dari mekanisme inovasi, termasuk pekerjaan Nordhaus 1969, Nelson 1996, Delong 2001 dan Baumol 2002.

Lebih dari setengah abad sejak akhir Perang Dunia II telah membawa keluar baik kekurangan dan prestasi kapitalisme untuk kesejahteraan umum. Kekurangan nya adalah dikenal dengan baik.Mereka termasuk ketidakstabilan dan fluktuasi bisnis dengan periode yang menyakitkan mereka pengangguran dan output yang hilang, ketimpangan besar kekayaan dan kerugian yang diderita oleh pekerja dan konsumen ketika manajemen didorong oleh pengejaran serakah kekayaan dan kekuasaan terlibat dalam kesalahan informasi yang berbahaya, eksploitasi dan mengabaikan umum standar etika . 

Kapitalisme tidak sendirian dalam kekurangan, misalnya, keserakahan dan etika dipertanyakan jauh mendahului kelahirannya. Tapi dalam bentuk ekonomi kekurangan seperti tampak terutama mengerikan, terutama di mana kekayaan nasional melimpah akan muncul untuk membuat perbaikan yang universal mungkin dalam standar hidup.

Sisi lain dari hal – prestasi luar biasa dari kapitalisme – yang diakui dan ditekankan oleh Marx dan Engels pada awal Manifesto Komunis (1848), tetapi kemudian catatan kecil diambil dari mereka dalam literatur ekonomi sampai kontribusi Schumpeter.Kapitalisme telah membawa pertumbuhan pendapatan riil per kapita dan banjir inovasi (termasuk pemasaran dan pemanfaatan luas dari penemuan) seperti yang belum pernah terlihat.Pertumbuhan pendapatan per kapita bahwa sebelum Revolusi Industri adalah hampir tidak mungkin dilihat meningkat lebih dari 700 persen pada abad kedua puluh Amerika Serikat, dan di beberapa negara industri lainnya meledak lebih cepat. 

Untuk pertama kalinya dalam sejarah, kota itu turun setelah gelap, transportasi melebihi kecepatan kuda, informasi dapat sandang bumi hampir seketika daripada membutuhkan bulan, suara-suara orang mati bisa didengar oleh yang hidup, orang bisa terbang dan bahkan mencapai bulan, dan mereka bisa melakukan perjalanan jauh di bawah permukaan laut, bahkan dapur rumah sederhana mengalami revolusi. Semua ini hampir undreamed sebelumnya.Kapitalisme mencapainya melalui mekanisme kompetitif yang mengancam perusahaan besar dengan kematian jika mereka tidak terus-menerus melawan dan berhasil dalam menjaga dengan saingan mereka dalam pengenalan produk baru dan proses. 

Pada saat yang sama, perusahaan-perusahaan kecil dan penemu individu, didorong oleh keberhasilan orang lain, biasanya adalah mereka yang berkontribusi terobosan revolusioner yang kemudian jauh lebih baik dalam penelitian dan pengembangan (R & D) bagian dari perusahaan raksasa ekonomi. Pertumbuhan belum pernah terjadi sebelumnya dan prestasi inovasi kapitalisme telah menyebabkan negara, ingin berbagi dalam kelimpahan yang dihasilkan, untuk bergerak ke arah ekonomi pasar bebas. 

Namun, dalam ekonomi tidak ada pasar diserahkan sepenuhnya bebas dari campur tangan pemerintah, dan ekonom umumnya sepakat bahwa beberapa jenis seperti intervensi sesuai. Hasilnya adalah bahwa ekonomi kapitalis di dunia sangat bervariasi dalam kemurnian bentuk mereka kapitalisme.

Leave a Comment